Home » Uncategorized » Monolog Dari Hati

Monolog Dari Hati

Sambil pepagi menanti tibanya sahur ini..aku ringankan jemari untuk menari-nari atas tapak hitam berhuruf putih keyboard yang sentiasa menjadi tempat ku coretkan sesuatu.Dimana kekadang perasaan datang dan pergi.Bila di biar terasa rugi seperti pergi takkan kembali..oh.

Bila saat-saat sunyi sebegini fikiran sering memainkan kisah-kisah dulu-dulu.Memaksa minda ini menerjah dan meningatkan kembali di mana sesuatu itu bermula.Bermulanya sebuah kehidupan dengan kasih sayang dari ikatan kesucian.Dan sampai masa sudah di tuliskan hari penamatnya kehidupan.Bila terputus sudah segala nikmat yang tak seberapa di dunia.Dimana kita selalu leka mengagungkan kehidupan yang yang pastinya hanya sekarang pinjaman..

Aku sering terbayangkan saat tubuh ku terkujur kaku di baluti kain putih di saat terlihat wajah-wajah sedih mengelilingi aku.Adakah sedih kerana kehilangan atau sedih mengenang apakah nasib hukum timbangan neraca.Kiri atau kanankah yang berat..adakah setara sahaja.Itulah saat yang pasti di lalui setiap yang bernama manusia dan aku juga adalah antara manusia itu.Kesunyian pagi yang kudus ini juga mengingatkan aku betapa masih ada lagi tempat yang lagi sunyi.Dimana tikanya aku disemadikan menanti saat di bangkitkan ketika menanti saat hitung bicara di hadapan yang mencipta..aku terbayang akan suasananya..sesungguhnya kita akan dijemput.

Check Also

kanser usus

Awas Penyakit Ini Menyerang Siapa Sahaja

Awas Penyakit Ini Menyerang Siapa Sahaja. Tahukah anda bahawa kanser kolorektal atau lebih dikenali kanser …

7 comments

  1. betul tu.. dan selalu juga terfikir begitu…:)

  2. kdg2 terpikir jugak tu..cuak jadinya..

  3. nulhazwany abdul malik

    kita akan dijemput. huhu bersedia dengan tak je. -_-

  4. maka kena la membuat persediaan dr skang, kite tatau bile kite akn dijemput.

  5. ajal maut di tangan Allah. kita kena sentiasa bersedia.

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *